Wednesday, November 18, 2009

KHUTBAH JUMAAT : SATU PENILAIAN SEMULA

Bila menyebut mengenai khutbah, macam macam pandangan dan persepsi masyarakat kita mengenainya. Khutbah pun ada pelbagai jenis tapi yang paling dekat dengan minda dah tentu khutbah jumaat. Ya khutbah Jumaat yang didengar seminggu sekali bila menghadiri solat jumaat. Namun persoalannya bagaimana khutbah betul betul memberi kesan kepada pendengarnya? Bolehkah khutbah memberi impak yang sangat berkesan pada jamaah yang dirahmati Allah seperti yang selalu diungkap oleh imam?

Rata rata khutbah yang diberi , disampaikan dalam bentuk bacaan teks. Bukannya berkhutbah sendiri tanpa melihat apa apa. Majoriti masjid masjid di Malaysia mengguna pakai teks yang dibekalkan oleh jabatan agama , Jika tidak pun pasti buku buku himpunan yang lama lama akan dibacakan semula kepada jemaah jumaat yang hadir. Tak ramai imam yang berkebolehan untuk berpidato sendiri , arakian kalau ramai pun semestinya mungkin tidak dibenarkan oleh pihak tertentu kerana takutkan menyentuh isu isu sensitif dan sebagainya.

Oleh itu, pasti dapat kita saksikan semasa khutbah dibacakan, ramai jemaah yang menjadi “terlalu faham” sehingga tersengguk sengguk beberapa kali, menguap, fikiran ke tempat lain dan tak kurang juga yang mengelamun dan terus mengelamun.

Isi khutbah yang dibaca terus tidak relevan dengan kehendak semasa dan setempat. Tak kurang isi isi khutbah yang kadang kadang tak penting juga dibaca. Bak kata pepatah “asalkan ada, sudah”. Bila si suami atau anak anak ditanya oleh sang isteri dirumah sebaik balik dari solat jumaat mengenai isi khutbah yang dibaca , maka jawapannya tentulah tak tahu, tak faham , geleng atau garu kepala.

Khutbah bukan sekadar syarat untuk sah Jumaat malah lebih dari itu. Ia menjadi medium menyampaikan nasihat , peringatan , motivasi, berita kepada jamaah dan masyarakat. Khutbah sepatutnya lebih bertenaga dengan isi isi yang terkini dan mampu menjadi saluran hebahan yang ditunggu masyarakat setempat. Samalah seperti mana kita duduk di hadapan televisyen menanti dan mendengar berita , begitu jugalah sepatutnya khutbah dalam islam memainkan peranan. Dari khutbah masyarakat dapat mengetahui perkara yang berlaku dalam kawasan mukim dan qaryahnya.

Masyarakat tentu mahukan seorang pemidato atau khatib yang bijaksana, berhikmah dan cekap dalam menyampaikan khutbah. Setiap qaryah perlu berusaha melahirkan khatib yang sebegini agar tidak terlalu bergantung pada teks yang entah mungkin difahami atau tidak isinya. Tak salah jika teks dibekalkan , namun imam dan khatiblah yang perlu menyesuaikannya dengan keadaan tempatan mereka, menambahkan isi isi yang baik selagi tidak bertentangan dengan semua pihak. Imam bukan sekadar ketua solat malah pastinya mesti jadi lebih dari itu. Buat homework yang lebih. Baru impaknya terasa dan diterima.

Kita dapat lihat rata rata persekitaran masjid pada hari ini terutama fokus kita pada hari jumaat. Jamaah kadang kadang melambatkan lambatkan kedatangan ke masjid sedangkan yang dituntut oleh Rasul sollallahalaihissalam adalah sebaliknya. Datang awal ke masjid untuk ibadah ibadah sunah dan seterusnya bersedia untuk mendengar khutbah. Jika khutbah kita lesu, bagaimana pula kita nak amalkan nilai yang telah diajarkan Allah dan Rasul-Nya.

Banyak antara kita yang menghabiskan masa duduk duduk di sekitar masjid, tak kurang yang berbual bual kosong, menghisap rokok, kanak kanak bermain berkejaran ke sana ke mari dengan bising dan sebagainya. Bukankah ini menjadi simbol yang negatif pada Islam itu sendiri. Kita sendiri yang menconteng arang ke agama kita. Kita yang bertanggungjawab Kemungkinan pada semua ini adalah salah satunya pada peranan khutbah kita. Jika khutbah diperkasakan dengan cara yang sesuai , pasti keadaan menjadi lebih baik. Khutbah dengan persiapannya yang rapi, suara yang jelas dan lantang, Khatib bukan sahaja dari kalangan mereka yang berusia emas malah pemuda pemuda yang berketrampilan.

Isi khutbah juga seharusnya tidak terlalu banyak menjurus kepada perkara negatif. Cuba kita perhatikan, kebanyakan isi lebih banyak bersifat mengancam, menakut-nakutkan, melemahkan, menjatuhkan dan yang sebangsa dengannya. Khutbah sepatutnya lebih ceria, bersemangat, bermotivasi , mengalakkan kebaikan, menceritakan perkara yang enak didengar dan positif.

Sifat atau ciri ciri khutbah yang kuno dan lembap perlu dijauh dan dicampakkan jauh jauh. Semua pihak yang terlibat dengan institusi masjid perlu bergerak terkedepan lagi bagi menghasilkan impak yang menggalakkan perkembangan khutbah dan selainnya. Gunakan pendekatan ICT seperti komputer dan perbentangan slaid di layar yang sekurangnya membuatkan mata jamaah terpaku , terjegil dan tak tidur lagi dibuai keasyikan khutbah kuno yang terkebelakang.

Masyarakat juga sebagai penggerak dan nadi kepada perkembangan ini seharusnya lebih aktif. Pemuda harus menonjolkan diri dengan semua ini agar masjid bukan sahaja menjadi tempat untuk orang orang tua.

Kuliah Maghrib,
Masjid KLIA, Nilai.
24 Oktober 2009

No comments:

Post a Comment

Post a Comment